Monthly Archives: May 2014

Hijab… Satu Keharusan, Bukan Pilihan

Pertanyaan:

Halo, Ustadzah.

Pertanyaan saya adalah tentang hijab. Pertanyaan yang umum adalah apakah hijab itu wajib atau tidak. Namun, pertanyaan saya sedikit lebih mendasar. Apa ayat Al Quran atau hadits shahih menunjukkan bahwa memakai penutup kepala (khimar) adalah wajib? Kutipan Al-Quran yang paling populer berkaitan dengan hijab, adalah An Nur ayat 31, yang tidak secara eksplisit mengatakan bahwa kepala harus ditutupi. Saya ingin tahu semua bahan ayat Al Quran dan hadits shahih (tidak dhaif, tidak dibuat-buat) di mana dijadikan dalil menutup kepala. Jika hukumnya penutup kepala (khimar) hanya interpretasi oleh para Ulama dari ayat Al Qur’an di atas, maka saya tidak merasa hal itu meyakinkan.

Untuk pemahaman saya, ayat Al Quran ini hanya meminta perempuan untuk berpakaian sopan, untuk menutupi dada mereka sepenuhnya, dan tidak menampilkan godaan apapun dengan cara itu. Jika ulama yang mengatakan bahwa menunjukkan rambut adalah godaan, lalu bagaimana wajah dan tangan? Jika itu adalah tolak ukur yang digunakan, maka tidak ada satu bagianpun dari seorang wanita boleh terlihat. Silahkan menjawab pertanyaan saya, karena banyak orang akan mendapat manfaat dari itu.

Wassalam.

Syakir.

Jawaban:

Salam Syakir, Terima kasih atas pertanyaan Anda dan untuk menghubungi Ask About Islam.

Seperti yang Anda disarankan, diharapkan bahwa jawabannya akan memberi manfaat banyak orang Muslim dan non-Muslim yang mungkin memiliki beberapa kesalahpahaman tentang hijab.

Sebelum memberikan Anda bukti Quran dan hikmah di balik jilbab yang diamanatkan agama, mari kita mendefinisikan beberapa istilah bahasa Arab terkait dengan pertanyaan Anda: Islam, jilbab, dan khimar.

Kata Arab Memiliki Banyak Makna

Bahasa Arab adalah bahasa yang sangat kaya akan nuansa makna untuk setiap kata, terjemahan sering gagal untuk memberikan keadilan untuk ayat dalam Arab karena kurangnya kosa kata yang tepat. Akibatnya, perlu, ketika menangani isu-isu kontroversial, untuk melihat secara dekat arti dari kata-kata Arab yang digunakan dalam konteks aslinya. Mari kita mulai dari arti dari nama agama ini: Islam.

Arti dari Islam dan Bagaimana Muslim Memandang Aturan Islam

Islam berarti penyerahan total kepada Allah-dalam pikiran, hati, tubuh, dan jiwa-penerimaan total hukum dan aturan-Nya tanpa keraguan atau argumen, ketaatan total kepada-Nya dan Rasul-Nya, dan penolakan seluruh syirik (menyekutukan segala sesuatu dengan Allah) di semua bentuknya. Al Quran menyatakan yang artinya:

“Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mukmin dan tidak (pula) bagi perempuan yang mukmin, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barang siapa mendurhakai Allah dan Rasul-Nya maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata.” (Al-Ahzab 33:36).

Seorang Muslim seharusnya tidak membantah perintah, aturan, atau hukum-hukum Allah dan Rasul-Nya (Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam). Mereka tidak perlu bukti dari Allah untuk segala sesuatu yang Dia minta dari mereka. Ketaatan mereka adalah tanda dari iman sejati mereka. Selain itu, Islam adalah cara hidup yang lengkap yang harus sepenuhnya ditaati oleh para pengikutnya. Dengan demikian, umat Islam tidak seharusnya beribadah secara selektif, memilih aturan atau ibadah apapun yang menarik bagi mereka dan meninggalkan sisanya. Menyangkal aturan dasar Islam atau ibadah adalah dosa serius.

Arti dari Hijab

Hijab dalam bahasa Arab berarti “penghalang” atau “tabir” dan dengan demikian muncul dalam berbagai ayat-ayat Alquran, mengacu pada banyak hal selain penutup kepala wanita itu. Sebagai contoh: Allah Subhanahu wa Ta’alaberfirman dalam Quran bahwa Dia hanya berbicara kepada manusia dari belakang hijab. Al-Qur’an mengatakan apa artinya:

“Dan tidak ada bagi seorang manusia pun bahwa Allah berkata-kata dengan dia kecuali dengan perantaraan wahyu atau di belakang tabir.” (Asy Syur: 51).

Perawan Maria beribadah di balik hijab:

“Maka ia mengadakan tabir (yang melindunginya) dari mereka;” (Maryam 19:17).

Dan, pada Hari Kiamat akan ada hijab antara penduduk surga dan penduduk neraka:

“Dan di antara mereka akan menjadi [penghalang] tabir.” (Al-Aaraf 7:51).

Dalam semua ayat-ayat ini, kata hijab digunakan untuk berarti hal yang berbeda. Dalam keterangan ini, mari kita merenungkan logika jilbab.

Al Quran mengajarkan kita untuk melihat di sekitar kita dengan mata dan pikiran terbuka, untuk berpikir, merasionalisasi, dan mencapai kesimpulan logis. Jika kita melihat di alam semesta, dari atom kecil untuk benda-benda angkasa yang besar, kita tidak melihat bagaimana segala sesuatu yang penting atau berharga dilindungi dan tersembunyi dengan penutup? Pikirkan kulit bagi tubuh manusia, rahim untuk bayi, dinding plasma ke sel, kulit ke batang pohon, cangkang telur, bahkan seluruh planet tempat tinggal kita adalah menikmati perlindungan dari “hijab”-yang kita sebut atmosfer-terhadap bahaya asteroid dan sinar kosmik yang berbahaya. Pikirkan bagaimana planet lain-Mars misalnya-dirampas “hijab” mereka dan telah menderita banyak kerugian.

Arti dari Khimar dalam bahasa Arab

Kata khimar dalam bahasa Arab berarti “penutup kepala” dan itu juga berlaku untuk banyak hal selain penutup kepala perempuan. Sebagai contoh, itu berlaku ke atas meliputi pot atau wadah, untuk setiap penutup kepala yang dikenakan oleh orang-orang bahkan laki-laki. Khususnya, di situlah minuman keras dan narkotika mendapat nama Arab khamr mereka karena mereka “menutupi” penalaran ketika seseorang mabuk.

Khimar adalah kata yang digunakan untuk merumuskan penutup kepala perempuan Muslim dalam ayat yang dimaksud. Al-Qur’an mengatakan:

“Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putra-putra mereka,…” (An Nur : 31).

Arti jelas bagi pembaca adalah bahwa di hadapan pria yang bukan mahram seorang wanita Muslim, ia harus mengenakan penutup kepala yang memanjang , cukup panjang untuk menutupi dada, tidak hanya dada saja yang ditutupi. Ayat lain dalam Surat Al-Ahzab menjelaskan hal ini lebih lanjut. Al-Qur’an mengatakan:

“Hai Nabi katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka”. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha pengampun lagi Maha penyayang.” (Al-Ahzab 33:59).

Kata Arab yang digunakan di sini untuk menunjukkan penutup adalah jamak dari jilbab. Ibnu Taimiyah menyatakan dalam Majmu `Al-Fatawa 22:110-111: “Jilbab adalah penutup yang cukup besar untuk menutupi kepala wanita itu dan seluruh tubuhnya yang tergantung dari atas kepalanya.”

Selanjutnya, Al-Quran memerintahkan shahabat Nabi dalam kata-kata itu:

“Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (istri-istri Nabi), maka mintalah dari belakang tabir.” (Al-Ahzab 33:53).

Yang dimaksud dengan hijab dalam ayat ini adalah benda yang menyembunyikan seorang wanita seperti dinding, pintu, atau pakaian. Ketetapan ayat, meskipun itu terungkap mengenai istri-istri Nabi (Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam), umumnya meliputi semua wanita Muslim. Hal ini karena hikmah di balik ketetapan itu ditentukan dalam sisa ayat tersebut. Allah berfirman:

“Cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka.” (Al-Ahzab 33:53).

Kebijaksanaan ini adalah umum di antara semua pria dan wanita. Oleh karena itu kebijaksanaan umum juga menunjukkan aplikasi umum dari aturan seperti nampak dalam surah Al Ahzab, ayat 59 di atas.

Islam Mengangkat Perempuan, Memberi Mereka Kesetaraan, dan Mengharapkan Mereka Untuk Mempertahankan Status Mereka.

Status perempuan dalam Islam sering menjadi sasaran serangan di media sekuler. Jilbab atau busana Muslim dikutip oleh banyak orang sebagai contoh dari “penaklukan” perempuan di bawah hukum Islam. Namun, kebenaran adalah bahwa 1400 tahun yang lalu, Islam mengakui hak-hak perempuan dengan cara yang memberikan mereka perlindungan maksimal dan hormat juga, kombinasi sistem lain gagal untuk menawarkan hal itu. Islam memberikan mereka kebebasan berekspresi, partisipasi politik, bisnis dan hak-hak keuangan, meminta seluruh masyarakat untuk mengangkat mereka di penghargaan yang tinggi dan memerintahkan mereka menghormatinya sebagai sebagai ibu, saudara perempuan, istri, dan anak-anak perempuan.

Dalam Al-Qur’an, Allah Subhanahu wa Ta’ala pertama menyebutkan menahan pandangan bagi pria sebelum menahan pandangan dan mengenakan hijab bagi perempuan. Quran mengajarkan kepada kita:

“Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat”.” (An-Nur 24:30).

Saat seorang pria memandang perempuan dengan kurang ajar atau pemikiran malu dalam pikiran, ia harus menundukkan pandangannya. Ayat berikutnya dari Surat An-Nur adalah salah satu perintah bagi perempuan beriman untuk mengenakan hijab.

Islam mengharapkan perempuan untuk mempertahankan status mereka dengan mengikuti aturan-aturan Allah yang dirancang untuk kebaikan mereka. Hijab adalah salah satu aturan tersebut.

Enam Kriteria Hijab

Menurut Al-Quran dan Sunnah, pada dasarnya ada enam kriteria untuk hijab:

Adalah wajib bagi laki-laki untuk menutup setidaknya dari pusar ke lutut. Bagi wanita, itu adalah wajib untuk menutupi tubuh lengkap, kecuali wajah dan tangan sampai ke pergelangan tangan. Jika mereka ingin, mereka dapat menutupi bahkan bagian-bagian tubuh tersebut. Beberapa ulama bersikeras bahwa wajah dan tangan adalah bagian yang wajib hijab, terutama jika godaan (fitnah) dikhawatirkan dalam waktu dan tempat di mana aturan Islam tidak diterapkan atau jika keamanan adalah hal yang langka.

Pakaian harus longgar dan tidak harus menggambarkan bentuk tubuh.

Pakaian tidak harus transparan atau tembus.

Pakaian seharusnya tidak begitu glamor untuk menarik perhatian (suhrah).

Pakaian harus tidak menyerupai orang-orang dari lawan jenis.

Pakaian tidak boleh mirip dengan orang-orang kafir, yaitu pakaian yang mengidentifikasi atau simbol agama orang-orang kafir ‘.

Lima kriteria yang terakhir (no. 2 hingga 6) adalah sama untuk pria dan wanita

Hijab Termasuk Perilaku

Hijab lengkap, selain enam kriteria pakaian di atas, juga mencakup akhlaq, perilaku, sikap, dan niat dari individu. Seseorang hanya memenuhi kriteria hijab dari pakaian adalah melihat hijab dalam arti yang terbatas. Hijab pakaian harus disertai dengan hijab dari mata, hati, pikiran, dan niat. Ini juga mencakup cara seseorang berjalan, berbicara, dan berperilaku. Oleh karena itu, penggunaan hijab secara hipokrit (munafik) bukanlah contoh yang baik dari perilaku Muslim.

Hijab Mencegah Pelecehan

Al-Qur’an mengatakan bahwa hijab memungkinkan perempuan untuk diakui sebagai perempuan yang sederhana dan ini juga akan melindungi mereka dari yang diganggu. Misalkan ada berandalan yang sedang menunggu untuk menggoda seorang gadis. Siapa yang akan dia goda? Seorang gadis yang mengenakan hijab, atau gadis yang mengenakan rok mini atau celana pendek? Hijab tidak menurunkan seorang wanita tetapi mengangkat seorang wanita dan melindungi kesopanan dan kesuciannya.

Menanggalkan Kerudung Tidak Akan Mengangkat Wanita

Liberalisasi wanita kebanyakan melalui eksploitasi tubuhnya, degradasi jiwanya, dan perampasan kehormatan dirinya. Masyarakat non-Muslim mengklaim telah mengangkat perempuan dengan memungkinkan mereka mengekspos tubuh mereka, tetapi sebaliknya, ini sebenarnya mendegradasi mereka untuk sekadar menjadi alat di tangan para pencari kesenangan dan penjual seks, tersembunyi di balik layar warna-warni “seni” dan “budaya.”

Wanita Muslim harus menyadari fakta ini. Mereka harus menyadari bahwa hijab melindungi mereka dari pandangan jahat dan keinginan jahat dari orang-orang yang hatinya sakit, seperti yang dijelaskan dalam Quran. Wanita Muslim harus mematuhi aturan-aturan Allah dan tidak terbujuk atau tergoda oleh media yang menentang hijab atau melecehkan maknanya, sesungguhnya orang-orang yang menyebarkan ide-ide ini hanya berkeinginan jahat untuknya. Al-Quran memperingatkan dengan mengatakan:

“Dan Allah hendak menerima tobatmu, sedang orang-orang yang mengikuti hawa nafsunya bermaksud supaya kamu berpaling sejauh-jauhnya (dari kebenaran).” (An-Nisaa 4:27).

Saya harap ini menjawab pertanyaan Anda dan memenuhi permintaan Anda. Terima kasih dan mohon tetap berhubungan.

Salam.

Sahar El Nadi

Redaktur: Shabra Syatila

Sumber: onislam.com

Leave a Comment

Filed under Agama